#Ramadhan1: Bye Satan, Hello Self!

Ramadhan menyapa lagi. Sudah dari dua hari kemarin, hawa-hawanya sudah berasa sekali. Aromanya. Semangat orang-orang. Apa ya, semacam pintu berkah dari Allaah sudah mulai bersiap dibuka. Menyenangkan rasanya. 

Saya dan keluarga dalam kondisi yang gak begitu baik dalam hal finansial beberapa bulan belakangan ini. Ada banyak kewajiban yang kami kejar untuk digenapi. Hingga, ketika orang bersiap banyak sekali untuk Ramadhan, saya menyiapkan hati saja. Di satu sisi, saya mensyukuri. Bukankah lebih sedikit yang perlu disiapkan?

Besar sekali keinginan saya bisa bercerita di penghujung hari semacam ini setiap hari. Tapi kita lihat saja nanti. Seberapa kuat. Dan seberapa niat hihihi. 

No Sahur

Hahaha. Ini silly banget. Di saat yang lain begitu semangat jalanin sahur pertama, saya serumah malah bangun jam 5! Alarm udah disetting di hape Air. Tapi entah kenapa gak kedengeran. 

Hape saya emang lupa ditaro di mana semalem. Yasudahlah ya, kita serumah pada gak sahur. Alhamdulillaah tapi kuat sik sampe buka.

Satu Juz Sehari saat Tarawih

Sudah dua tahun ini, masjid dekat rumah memberlakukan kebijakan surat yang dibacakan saat tarawih itu 1 juz per hari. Konon, warga sini sampai ‘sewa’ hafiz jadi imam tarawih. 

Saya sebetulnya lebih seneng surat-surat pendek aja. Bukan karena lebih cepet sih, tapi surat pendek itu bisa saya lebih hayati artinya karena apal. 

Selain itu, karena jadi lama saat baca suratnya agak biar sampe 1 juz, alhasil adegan sebelum ruku jadinya luamaaaa. Bukan pegel. Tapi jadi kaya ngasi celah ke pikiran buat jalan-jalan. Mikirnya menjelajah kemana-mana. Sahur apa, besok mau buka apa, kerjaan yang belum apa aja, mukena ibu di depan bagus amat. Hahahhaha…. 

Ada lagi. Saya kasian sama para sepuh dan anak-anak. Mereka jadi lama sekali berdiri padahal gak ngerti-ngerti amat yang lagi dibacain imam. Haishh.

Latihan Menghadapi Diri

Katanya selama Ramadhan setan dibelenggu. Artinya, segala goda dan kesalahan itu murni dari diri sendiri. 

So, buat yang selama ini bilang “musuh kita adalah setan”, coba sebulan ini liat. Tanpa kehadiran setan, dan gak ada yang bisa disalah-salahin, jadi sholeh gak? Kalau belum, ya berarti jangan-jangan kita setan berbentuk manusia. 

Itulah mungkin alasan Allah menghadirkan Ramadan. Biar kita tau benar kaya apa sih diri ini. Dan sejauh mana kita teguh menjadi yang lebih baik di mata Allaah. Semoga kita semua bisa sampe di sana ya. 

Dua menit menuju pergantian hari. Harus tidur. Biar gak bablas lagi pas sahur hahahaha.