Tubuh Tak Pernah Mengkhianati

Serem abis ya judulnya. 😂

Sebenarnya tulisan ini lahir dari sebuah kekaguman sekaligus rasa kasian pada tubuh-tubuh yang sering dihakimi pemiliknya sendiri. Dituduh ini-itu. 

Misalnya gini. 

Aduuuh sebel deh makin kurus, naikin berat badan susah, turunnya kok ya meluncur gini.

—padahal pemilik tubuhnya emang suka males makan dan gak disiplin jam makannya.

Ya ampun! Masa liburan ampe naik 5 kg siiih. Cape-cape olahraga sebelumnya eh malah makin gendat gini abis pulang dari Bali.

—selama liburan kulineran nonstop pagi-siang-sore-malem

Masa bolos fitness seminggu aja berat badan naik 3 kg?

—bolos karena begadang lembur dengan cemilan berat tanpa henti

Kayaknya gue minum aer aja jadi lemak deh. Cepet banget gendut.

—yang ngomong gak pernah olahraga, seneng tidur berlama-lama. 

Apakah kalimat-kalimat tersebut terasa familiar?

Buat saya, iya. Yang bilang hal pertama itu emang saya hahahaha.

Sampai kemudian saya menyadari bahwa tubuh itu sangat manut sama saya. 

Begitu makan dengan sehat, tubuh enakan. 

Ketika kebanyakan makan, tubuh gendutan. 

Ketika diberi asupan buruk, tubuh sakit. 

Ketika ditambah olahraga, tubuh mengencang.

Ketika tidur cukup, tubuh segar. 

Sesimpel itu. 

Coba sekarang bayangkan. Ketika pikiran adalah kita, dan tubuh adalah seorang partner. Saat pikiran nyuruh tubuh kulineran sampe kekenyangan selama beberapa hari. Tubuh nurut. Tapi, saat tubuh bereaksi secara normal menjadi gendut, si tubuh disalah-salahin. Dijelek-jelekin.

Betapa kasihan. Sungguh kasihan.

Saya sendiri menyadari bahwa tubuh tak pernah mengkhianati ketika saya stres dan enggan makan. Olahraga jalan terus, tapi perut males banget diisi. 

Alih-alih sehat, saya kuyu, kurus, dan jelek lah pokoknya. Hihihi. Lalu ketika orang mengomentari, “Ya ampun Vei, kamu kurus banget deh”.

Opsi jawaban 1: iya nih sebel deh kurus banget badan aku. Jelek banget ya.

Opsi jawaban 2: iya, makanku lagi gak bener. Tapi tubuh ini pinter, merespons dengan wajar. Jadilah kurus. Alhamdulillah. Aku yang harus koreksi cara makan nih. 

Daaan, automatically saya pilih jawaban 1. Lalu kemudian merasa bersalah.

Soalnya sebetulnya, sungguh perlu disyukuri ketika tubuh merespons dengan wajar atas semua perlakuan kita. Kebayang deh kalo dengan olahraga banyak dan makan sedikit banget trus berat badan saya malah jadi gendut. Kan serem, itu yang nambah berat apaan ya, otot, lemak, cairan, dosa, atau khilaf? Hihihi.

Atau sebaliknya. Makan buanyak tapi badan kurus banget. Kedengerannya indah ya. Tapi coba dipikir lagi. Jangan-jangan ada sel-sel berbahaya yang ngabisin nutrisi. Atau cacingan hihihi.

So, sekali lagi. Tubuh gak pernah berkhianat. Ia cuma manut. Cuma perlu diperlakukan adil sesuai kebutuhan. 

Lalu gimana dengan orang yang gak gemuk-gemuk walo makan banyak. Atau orang yang susah kurus walo udah olahraga?

Gini. Saya percaya bahwa kita semua diciptakan dengan setelah tubuh yang beda-beda. Ada yang bertulang kecil macam saya. Ada yang cenderung mudah gemuk. Ada yang sangat kurus. Bawaan lahir, gitu istilahnya. 

Sebetulnya, tubuh bawaan kita kalau dirawat dengan baik ya sehat-sehat aja. Nah, yang bikin jadi masalah adalah: membandingkan badan sendiri dengan orang lain, lalu diikuti punya keinginan bertubuh seperti orang lain. 

Pabrik beda, bahan-bahan beda, lha ya masa pengen punya bentuk badan sama persis. Itu namanya menciptakan masalah sendiri. Sebel sendiri. Galau sendiri. Stres sendiri. Terus aja gitu. 

Semakin sibuk dengan tubuh orang lain, semakin kita kehilangan kesempatan berkenalan dan memahami tubuh sendiri. 

Layaknya partner, tubuh akan lebih nyaman saat merasa diterima, dikenali kebutuhannya, dicari strategi untuk mengatasi kelemahannya, dan…disyukuri sebagai bentuk mencintainya. 

Yuk sama-sama kita bilang sama tubuh: terima kasih. 

Advertisements

2 thoughts on “Tubuh Tak Pernah Mengkhianati

  1. itu bertulang kecil dapet ngukur darimana coba, teh? #eh

    ya intinya bersyukur dan terus menjaga badan ya kira2 begitu tampaknya *usap2 perut yang kekenyangan abis makan siang, tp sayangnya bukan di ulat gendut kali ini #teteup

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s