Ngampus

uiNgampus. Sebuah kata kerja yang rasanya sudah lamat-lamat terdengar. Bisa dibilang, sudah hampir 8 tahunan saya berjarak dengan area akademisi itu. Walau selepas lulus kuliah saya sempat bekerja di tempat yang mengharuskan saya balik ke kampus sih. Cuman, datang ke kampus dengan tujuan berinteraksi dengan mahasiswa rasanya lucuk.

Kenapa lucuk?

Soalnya gini. Dulu banget, waktu SMA kalau liat kakak-kakak mahasiswa itu rasanya kok ya dewasa banget. Keren gitu. Dan saat ada titik yang melesat ke tahun sekarang, saya jadi punya kesempatan melihat mahasiswa itu anak kecil banget. Bhahahahak. Merasa tua? Nggak. Cuman merasa konyol aja.

Trus ngapain ngampus?

Sabtu lalu, saya memutuskan ikut acara mahasiswa yang setengahnya digagas oleh teman alumni seangkatan. Nyaris aja gak ikut karena dengan nyebelinnya, outing kantor mundur tanggalnya jadi di hari-H acara kampus ini. Setelah melewati proses galau yang malesin banget itu, akhirnya saya memutuskan ngampus aja. Selain karena si Mba lagi pulkam dan gak ada yang dititipin Air, plus Buntal baru pulang dari Tapanuli. Agak jadi istri durhaka aja gitu kalo baru pulang trus diminta jadi nanny sementara istrinya ngampus 😀 Selain itu, ada kabar duka yang mengharuskan saya melayat sehabis ngampus. Ntar diceritakan di postingan berikutnya.

Saya gak pengen cerita acara kampusnya sih. Lebih ke apa yang dirasakan tiap kali saya menginjakkan tempat itu. Rasanya seperti memasuki lorong waktu. Tapi kemudian kaya digamparin, karena jujur gak banyak memori yang saya simpan. Merasa ngenes karena ketika teman-teman asyik berkisah mengenai kenangannya, saya sibuk mengerutkan dahi. Saya lupa-lupa inget.

Bukan, bukan karena saya tak ada bersama mereka. Namun pikiran saya saat itu jarang hadir. Masa kuliah merupakan masa di mana saya sangat merasa tak nyaman dengan semacam adaptasi anak desa yang merantau ke kota. Halah halah halah. Plus, saya juga baru saja kembali ke rumah orangtua yang terasa asing karena dibesarkan di keluarga nenek. Jadi klop lah mungkin. Kinerja otak saya secara psikologis sangat selektif menahan memori yang lestari sampai sekarang.

Jadinya kebayang gak kalo temen-temen seangkatan lagi terjebak dalam nostalgia (Raisa banget ya bo’) dengan senyum-senyum  mengulum kenangan masa kuliah, saya sibuk dengan “Owh ya?”, “Masa?”, “Ya ampun ko gue gak inget ya?”, “Lupaaa gak inget!” kemudian naik ke lantai 4 dan terjun bebas ke bawah. 

Selanjutnya di sela-sela acara kampus kemarin, sempat-sempatnya saya berpikir bahwa ya ampun masa kuliah ini kasian banget ya bhahahhaak. Maksudnya gini, secape-capenya saya di kantor, saya jarang banget bawa kerjaan ke rumah. Cape-macet-sampe rumah dibayar dengan waktu luang buat bobo semaunya sampai besok pagi. Nah, masa kuliah kan waktu habis dibajak ngerjain tugas kuliah yang ampe begadang-begadang. Gak digaji pula. Hihihihi.

Di sekitaran gedung tempat acara berlangsung banyak mahasiswa/i yang lagi buka laptop. Oh sungguh ya itu barang dulu cuman orang tajir banget yang punya. Dan otidak, janganlah berani berharap ada wi-fi atau seenggaknya sinyal internet yang stabil dan cepat. Mimpi iya, kenyataannya beuuuh. Kayaknya cuman warnet yang punya deh. Itu juga pake ngantri demi pake internet.

Makanya kalau ada mahasiswa yang males zaman sekarang tuh cupu ya. Informasi dalam genggaman, Dulu informasi ini semacam mencari harta karun yang untuk mendapatkannya berarti bersedia ngantri buku pinjeman di perpustakaan, berpanas-panasan naek kereta biar bisa ke perpus lembaga penelitian, ngerayu dosen biar dapet password portal jurnal gratisan. Nah. Kebangetan deh kalo ngerjain paper aja pake males. *tendang-tendangin*

Pikiran saya lalu melayang ke dunia organisasi kampus. Owh hell yeah, idealisme baunya kental sekali pada masa itu. Seharusnya memang universitas itu jadi parameter pergerakan bangsa ya. Ya segala orang pinter ada kok di dalemnya. Namun kemarin saya mengamati bahwa berorganisasi jadi kesulitan mencari jalannya karena tarik-tarikan dengan tuntutan lulus cepet. Kenapa lulusnya harus secepet mungkin? Karena semakin lama kuliah, semakin kuruslah tabungan orangtua buat bayar semesteran. Kasian deh adik-adik kelas saya hihihi. Makanya bangga sama mereka yang masih bisa mengatur dirinya di akademis dan masih aktif berorganisasi. Keren ih kalian.

Terakhir saya menertawakan diri sendiri. Mengapa? Karena ada banyak sekali istilah yang dulunya akrab sekali saat kuliah menjadi agak sedikit asing. Sebut saja proliferasi DNA, genom, spesies tumbuhan yang saya gak tau itu apa, serta masih banyak lagi. Iya, saya memang bisa dibilang “murtad” tadi jalur pendidikan sarjana sains. Memilih jurnalistik walau masih bersentuhan karena majornya tentang kesehatan dan psikologi. Namun jujur, saya merasa seperti anak SD yang bilang “WoW” ketika mendengar banyak istilah ilmiah tadi. Keren, tapi gak tau artinya apa. Merasa bodoh? Enggak lah, kan saya jagonya di bidang yang mereka gak tau. Tsaaaah….

Nah, sebelum pulang terbersit pertanyaan: mau gak sih Vei ngampus lagi? Jawabannya untuk saat ini: nggak. Saya maunya berguru sama pakar. Informal. Tapi intensif. Iya, saya banyak maunya. Adakah yang mau saya jadikan guru?

 

Advertisements

One thought on “Ngampus

  1. oi oi oiiiii…
    kampus kamu dimanah sihh.. :p
    eh, ngampus enaaaaakkk tauuu..
    emang sih tugas nya banyak banjeeet, tapi experiencenya itu WOW!
    maunya belajar langsung dengan pakarnya? iya ini juga langsung ama pakarnya tapi pake bahasa enternasionel…oh i need to check my grammar, hahaha.
    Asiknya lagi itu pergaulannya multicultural, yah walau shock culture juga..rrrrr..
    Tapi emang sih kuliah di Indonesia tercintah boleh dibilang mahal kalau tidak dibarengi penghasilan yang mumpuni..hmmm.
    Lalu?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s